Selasa, 22 Januari 2013

Sebuah Langkah Wajib Untuk Sebuah Manajemen Kesehatan Sukses

Allot telah berubah baru-baru ini, dari tekanan besar dari Hitech bertindak menuju perawatan yang baik dari pasien untuk menentukan konsumsi antibiotik yang lebih rendah melalui Manajemen antibiotik. Stewardship Program Antimicrobial di The Nebraska Medical Center juga menyebarkan kata dengan maksud yang sama untuk mengatasi kebutuhan untuk mengoptimalkan pemanfaatan agen antimikroba dalam rangka mewujudkan hasil pasien membaik, efek positif pada resistensi antimikroba, dan manfaat ekonomi.

Kepengurusan antimikroba didefinisikan sebagai pendekatan, rasional sistematis untuk penggunaan agen antimikroba untuk mencapai hasil yang optimal. Ini berarti menggunakan agen yang tepat, pada dosis yang benar, untuk durasi yang tepat untuk menyembuhkan atau mencegah infeksi, dan meminimalkan toksisitas dan munculnya resistensi. Kita harus perhatikan bahwa meskipun biaya yang penting bagi setiap lembaga kesehatan, fokus kepengurusan antimikroba adalah pasien dan kesehatan masyarakat. Syarat sering digunakan untuk program-program yang mempromosikan pengelolaan antimikroba termasuk Tim Pengendalian antimikroba / antibiotik, antimikroba / Antibiotik Tim Manajemen, atau antimikroba / antibiotik Program Stewardship.

Pusat Pengendalian Penyakit dan Pencegahan juga telah meluncurkan Get Smart untuk Kesehatan, yang merupakan kampanye baru difokuskan pada peningkatan penggunaan antimikroba dalam pengaturan kesehatan rawat inap akut seperti fasilitas perawatan. Tujuannya juga sama dan untuk perawatan jangka panjang melalui penerapan antimikroba (atau antibiotik) program pelayanan. Ini (atau antibiotik) antimikroba program kepengurusan merupakan intervensi yang dirancang untuk memastikan bahwa pasien rawat inap menerima antibiotik yang tepat, pada dosis yang tepat, pada waktu yang tepat, dan untuk durasi yang tepat.

Programe manajemen antibiotik mengandung intervensi kepengurusan antimikroba telah terbukti meningkatkan hasil pasien individu, mengurangi beban keseluruhan resistensi antibiotik, dan menyimpan dolar kesehatan. Pelaksanaan program kepengurusan antimikroba dalam fasilitas kesehatan - terlepas dari pengaturan rawat inap - akan membantu memastikan bahwa pasien rawat inap menerima antibiotik yang tepat, pada dosis yang tepat, pada waktu yang tepat, dan untuk durasi yang tepat. Akibatnya, terjadi pengurangan angka kematian, mengurangi risiko dari Clostridium difficile-terkait diare, rawat inap lebih pendek, mengurangi resistensi antimikroba keseluruhan dalam fasilitas, dan penghematan biaya. Meskipun semua manfaat ini, program-program pengelolaan antimikroba dan intervensi yang jauh dari norma di rumah sakit AS hari ini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar